22. Menghadiri undangan, lalu melihat kemungkaran


22. Menghadiri undangan, lalu melihat kemungkaran
مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَرًا فَلْيُغَيّرْهُ بِيَدِهِ فَاِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ فَاِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ وَ ذلِكَ اَضْعَفُ اْلاِيْمَانِ. احمد و مسلم و ابو داود و النسائى و الترمذى و ابن ماجه
Barangsiapa diantara kamu mengetahui ada kemungkaran, maka hendaklah ia mengubah dengan tangannya, jika ia tidak mampu maka dengan lisannya, kemudian jika ia tidak mampu (dengan lisannya) maka dengan hatinya. Dan yang demikian itu adalah selemah-lemah iman. [HR. Ahmad, Muslim, Abu Dawud, Nasai, Tirmidzi dan Ibnu Majah]
عَنْ عُمَرَ رض قَالَ: سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ ص يَقُوْلُ: مَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللهِ وَ اْليَوْمِ اْلآخِرِ فَلاَ يَقْعُدْ عَلَى مَائِدَةٍ يُدَارُ عَلَيْهَا اْلخَمْرُ. احمد
Dari 'Umar RA, ia berkata : Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda, "Barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhir, maka janganlah ia duduk pada hidangan yang diedarkan padanya khamr". [HR. Ahmad].